Loading...

Arti Kehidupan & Tujuan Mahkluq Hidup

Arti Kehidupan & Tujuan Mahkluq Hidup


Entah apa yang menjadikan kesadaran diri saya berjalan tanpa sadar ingin melihat blog disamping saya yang berupa bacaan uraian ringkas "curhat" seorang pastor. curhatan yang saya baca ini nyaris merupakan curahan hati dengan bayangan tiada bahasa yang dapat menjelaskannya. mungkin dengan bahasa saya demikian, sebab ia pun mengatakan persis dalam bahasa inggrisnya yang telah kami artikan diatas.

tulisan itu ditulis oleh JP. dengan judul Walking After Midnight dalam blognya yang bertag besar gambar dengan diskripsi ringkas dirinya. singkat cerita tulisan dia memang curhat belaka. namun usai membaca lebih dalam, ternyata ia ingin memberikan pesan singkat kepada kerabat karibnya. baik keluarga, teman dekat, rekan kerja, bahkan sampai para punggawa dan seluruh awak gereja tempat ia bersembahyang pun ia sebutkan bersama.

Disini saya sadar, saatnya saya memberi sedikit ulasan pada  seluruh saudara saya "pembaca yang budiman.". apabila ia pun dapat menceritakan dari cerita bible atas cerita lama musa dan kaumnya; atas mungkin dan tidaknya kuasa tuhan yang tidak dapat dijelaskan dengan kata. maka saya pun akan menjelaskan betapa pentingnya keberadaan kita didunia dari kitab pedoman saya; Al Qur'an Al Karim.

Al Qur'an adalah firman allah yang diturunkan kepada Nabi Muhammad, melalui perantara Malaikat Jibril secara gradul baik menjawab segala persoalan, mengabadikan riwayat -sejarah-, sampai balasan baik buruk perlakuan manusia di dunia dan balasannya kelak di akhiratnya. kesempurnaan itu terjelaskan didalam Kitab  Suci ini -Al Qur'an- dan pembahasan itu tentu telah pembaca fahami bersama sebelumnya.

Allah Ta’ala sudah menjelaskan dengan sangat gamblangnya di dalam Al Qur’an apa yang menjadi tujuan kita hidup di muka bumi ini. Cobalah kita membuka lembaran-lembaran Al Qur’an dan kita jumpai pada surat Adz Dzariyat ayat 56. Di sana, Allah Ta’ala berfirman,


وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ
Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka beribadah kepada-Ku.” (QS. Adz Dzariyat: 56)

Saudaraku ... Jadi, Allah tidaklah membiarkan kita begitu saja. Bukanlah Allah hanya memerintahkan kita untuk makan, minum, melepas lelah, tidur, mencari sesuap nasi untuk keberlangsungan hidup. Ingatlah, bukan hanya dengan tujuan seperti ini Allah menciptakan kita. Tetapi ada tujuan besar di balik itu semua yaitu agar setiap hamba dapat beribadah kepada-Nya. Allah Ta’ala berfirman,


أَفَحَسِبْتُمْ أَنَّمَا خَلَقْنَاكُمْ عَبَثًا وَأَنَّكُمْ إِلَيْنَا لَا تُرْجَعُونَ
Maka apakah kamu mengira, bahwa sesungguhnya Kami menciptakan kamu secara main-main (saja), dan bahwa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami?” (QS. Al Mu’minun: 115).

Ibnu Qoyyim Al Jauziyah mengatakan, “Apakah kalian diciptakan tanpa ada maksud dan hikmah, tidak untuk beribadah kepada Allah, dan juga tanpa ada balasan dari-Nya[?] ” (Madaarijus Salikin, 1/98) Jadi beribadah kepada Allah adalah tujuan diciptakannya jin, manusia dan seluruh makhluk. Makhluk tidak mungkin diciptakan begitu saja tanpa diperintah dan tanpa dilarang. Allah Ta’ala berfirman,


أَيَحْسَبُ الْإِنْسَانُ أَنْ يُتْرَكَ سُدًى
Apakah manusia mengira, bahwa ia akan dibiarkan begitu saja (tanpa pertanggungjawaban)?” (QS. Al Qiyamah: 36).
Imam Asy Syafi’i mengatakan,


لاَ يُؤْمَرُ وَلاَ يُنْهَى
“(Apakah mereka diciptakan) tanpa diperintah dan dilarang?”.
Ulama lainnya mengatakan,
لاَ يُثاَبُ وَلاَ يُعَاقَبُ
“(Apakah mereka diciptakan) tanpa ada balasan dan siksaan?” (Lihat Madaarijus Salikin, 1/98)

Bukan Berarti Allah Butuh pada Kita, Justru Kita yang Butuh Beribdah pada Allah 

Saudaraku, setelah kita mengetahui tujuan hidup kita di dunia ini, perlu diketahui pula bahwa jika Allah memerintahkan kita untuk beribadah kepada-Nya, bukan berarti Allah butuh pada kita. Sesungguhnya Allah tidak menghendaki sedikit pun rezeki dari makhluk-Nya dan Dia pula tidak menghendaki agar hamba memberi makan pada-Nya. Allah lah yang Maha Pemberi Rizki. Perhatikan ayat selanjutnya, kelanjutan surat Adz Dzariyat ayat 56. Di sana, Allah Ta’ala berfirman,


مَا أُرِيدُ مِنْهُمْ مِنْ رِزْقٍ وَمَا أُرِيدُ أَنْ يُطْعِمُونِ (57) إِنَّ اللَّهَ هُوَ الرَّزَّاقُ ذُو الْقُوَّةِ الْمَتِينُ (58)
Aku tidak menghendaki rezeki sedikit pun dari makhluk dan Aku tidak menghendaki supaya mereka memberi makan pada-Ku. Sesungguhnya Allah Dialah Maha Pemberi rezeki Yang Mempunyai Kekuatan lagi Sangat Kokoh.” (QS. Adz Dzariyat: 57-58)

Jadi, justru kita yang butuh pada Allah. Justru kita yang butuh melakukan ibadah kepada-Nya.

Saudaraku ... Semoga kita dapat memperhatikan perkataan yang sangat indah dari ulama Robbani, Ibnul Qoyyim rahimahullah tatkala beliau menjelaskan surat Adz Dzariyaat ayat 56-57.

Beliau rahimahullah mengatakan,“Dalam ayat tersebut Allah Ta’ala mengabarkan bahwa Dia tidaklah menciptakan jin dan manusia karena butuh pada mereka, bukan untuk mendapatkan keuntungan dari makhluk tersebut. Akan tetapi, Allah Ta’ala Allah menciptakan mereka justru dalam rangka berderma dan berbuat baik pada mereka, yaitu supaya mereka beribadah kepada Allah, lalu mereka pun nantinya akan mendapatkan keuntungan. Semua keuntungan pun akan kembali kepada mereka. Hal ini sama halnya dengan perkataan seseorang, “Jika engkau berbuat baik, maka semua kebaikan tersebut akan kembali padamu”. Jadi, barangsiapa melakukan amalan sholeh, maka itu akan kembali untuk dirinya sendiri. ” (Thoriqul Hijrotain, hal. 222)

Jelaslah bahwa sebenarnya kita lah yang butuh pada ibadah kepada-Nya karena balasan dari ibadah tersebut akan kembali lagi kepada kita.


Apa Makna Ibadah?

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah mengatakan, “Dalam ibadah itu terkandung mengenal, mencintai, dan tunduk kepada Allah. Bahkan dalam ibadah terkandung segala yang Allah cintai dan ridhoi. Titik sentral dan yang paling urgent dalam segala yang ada adalah di hati yaitu berupa keimanan, mengenal dan mencintai Allah, takut dan bertaubat pada-Nya, bertawakkal pada-Nya, serta ridho terhadap hukum-Nya. Di antara bentuk ibadah adalah shalat, dzikir, do’a, dan membaca Al Qur’an.” (Majmu’ Al Fatawa, 32/232)

Tidak Semua Makhluk Merealisasikan Tujuan Penciptaan Ini

Perlu diketahui bahwa irodah (kehendak) Allah itu ada dua macam.
Pertama adalah irodah diniyyah, yaitu setiap sesuatu yang diperintahkan oleh Allah berupa amalan sholeh. Namun orang-orang kafir dan fajir (ahli maksiat) melanggar perintah ini. Seperti ini disebut dengan irodah diniyyah, namun amalannya dicintai dan diridhoi. Irodah seperti ini bisa terealisir dan bisa pula tidak terealisir.
Kedua adalah irodah kauniyyah, yaitu segala sesuatu yang Allah takdirkan dan kehendaki, namun Allah tidaklah memerintahkannya. Contohnya adalah perkara-perkara mubah dan bentuk maksiat. Perkara-perkara semacam ini tidak Allah perintahkan dan tidak pula diridhoi. Allah tidaklah memerintahkan makhluk-Nya berbuat kejelekan, Dia tidak meridhoi kekafiran, walaupun Allah menghendaki, menakdirkan, dan menciptakannya. Dalam hal ini, setiap yang Dia kehendaki pasti terlaksana dan yang tidak Dia kehendaki tidak akan terwujud. Jika kita melihat surat Adz Dzariyat ayat 56,


وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ
Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka beribadah kepada-Ku.” (QS. Adz Dzariyat: 56)

Tujuan penciptaan di sini termasuk irodah diniyyah. Jadi, tujuan penciptaan di sini tidaklah semua makhluk mewujudkannya. Oleh karena itu, dalam tataran realita ada orang yang beriman dan orang yang tidak beriman. Tujuan penciptaan di sini yaitu beribadah kepada Allah adalah perkara yang dicintai dan diridhoi, namun tidak semua makhluk merealisasikannya. (Lihat pembahasan Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah dalam Majmu’ Al Fatawa, 8/189) sumber dari http://rumaysho.com/

Tujuan Diciptakannya Mahluq Lainnya;

berbagai makhluk dan benda Allah ciptakan di atas bumi dan langit. mereka semua beribadah kepada Nya. mulai dari bertasbih, zikir hingga bersujud kepada Nya Yang Maha Agung. dalam Alquran Allah telah tegaskan sebagai berikut:

"sesungguhnya tidak akan Aku ciptakan Jin dan manusia kecuali hanya untuk beribadah kepada Ku."

demikian Allah menegaskan akan fungsi dan tujuan penciptaan makhluk Nya, terutama manusia dan Jin. karena keduanya memiliki sifat yang sama sesuai dengan kehendak Allah SWT.

sedangkan pada makhluk-makhluk lainnya mereka bertasbih dan berzikir, seperti gunung, lautan dan lain sebagainya. bahkan mereka tidak diberikan seperti yang telah diberikan kepada manusia dan Jin. di mana manusia diciptakan dengan begitu sem[urna dari berbagai bidang.

untuk itu, hendaknya selalu bersyukur atas apa yang telah Allah anugerahkan kepada manusia. sedikit banyak yang manusia terima saat ini, tiada lain merupakan nikmat yang luar biasa. tiada satu makhluk pun atau alat yang mamapu menghitung nikmat-nikmat yang rtelah Allah anugerahkan kepada manusia. Oleh: H. Hendri Kusuma Wahyudi, Lc


Baca Selanjutnya . . .
Description: Arti Kehidupan & Tujuan Mahkluq Hidup Rating: 3.5 Reviewer: Kurungan Celotehan ItemReviewed: Arti Kehidupan & Tujuan Mahkluq Hidup



 
TOP